AIIMS dan IIT bergabung untuk meluncurkan SwasthGrabh, menargetkan wanita hamil pedesaan

– Iklan –

AIIMS telah bermitra dengan IIT Rorkee untuk meluncurkan aplikasi terbaru untuk mendukung ibu hamil melalui smartphone. Aplikasi ini diberi nama SwasthGarbh dan bertujuan untuk memberikan perawatan prenatal dan dukungan medis secara real-time kepada calon ibu.

Sementara sejumlah perusahaan rintisan swasta telah berkelana ke area seperti itu dan mencapai kesuksesan luar biasa, langkah pemerintah ini menargetkan desa dan daerah pedesaan di seluruh India di mana dokter biasa pun tidak tersedia. Aplikasi ini menawarkan dukungan dan saran yang kredibel, dapat dipercaya, dan terbukti secara klinis.

Pengguna dapat menjadwalkan kunjungan dan menyimpan kalender ujian dan tes yang akan datang, serta melacak pengobatan yang sedang berlangsung.

Profesor KK Pant, Direktur IIT Roorkee, memuji upaya para peneliti, menambahkan: “Kegunaan telemedicine dalam perawatan kesehatan telah dikedepankan oleh pandemi Covid-19. Smartphone, dengan lebih dari satu miliar pengguna di seluruh dunia, memiliki potensi luar biasa untuk mengubah bidang ilmu kedokteran dan meningkatkan layanan kesehatan.”

– Iklan –

Aplikasi ini merupakan gagasan dari Roorkees Bioscience dan Bio Engineering yaitu Sahil Sharma dan Deepak Sharma bersama dengan tim dari AIIMS yang terdiri dari Vatsla Dadhwal dan Aparna Sharma. Aplikasi ini unik di pasar yang akan berfungsi dan juga semua informasi di sini akan diverifikasi secara klinis.

Lebih detail di aplikasi

Penelitian terkait aplikasi SwasthGarbh telah ditinjau untuk dipublikasikan di IEEE Journal of Biomedical and Health Informatics. Prof Deepak Sharma berkata: “Karena angka kematian neonatal yang lebih tinggi merupakan masalah yang mengkhawatirkan, Aplikasi Seluler SwasthGarbh akan memberikan dukungan medis waktu nyata kepada semua wanita hamil dan meningkatkan kesehatan ibu dan janin. Ini adalah hadiah dari IIT Roorkee untuk semua wanita di India/Dunia dan akan membantu kami memajukan Misi Perdana Menteri AtmaNirbhar Swasth Bharat.”

Sekitar 150 pasien juga diperiksa secara klinis untuk memahami kegunaan aplikasi tersebut. Kunjungan prenatal rata-rata dan kepatuhan terhadap pedoman WHO mengalami peningkatan di antara pengguna aplikasi yang terdaftar.

India akhirnya sadar dan memahami perlunya memprioritaskan kesehatan wanita, nutrisi, dan dukungan terkait. Awal tahun ini, Kementerian Perempuan dan Perkembangan Anak berjanji untuk mengeksplorasi ceruk dukungan nutrisi bagi ibu hamil, anak-anak dan remaja dengan program Poshan 2.0 dan Saksham Anganwadi.

Sebuah catatan akhir

Tahun lalu, kementerian yang sama mengklasifikasikan semua program utama di bawah beberapa sistem payung untuk implementasi yang lancar. Faktanya, sekitar 2.000 sentra Anganwadi sedang ditingkatkan dan direnovasi untuk memberikan nutrisi yang lebih baik seiring dengan kesempatan pendidikan.

– Iklan –