Kolesterol Normal dan Jenis-Jenis Kolesterol

Nilai Kolesterol Normal

Seseorang dikatakan mempunyai kolesterol normal jika nilai kolesterolnya dibawah dari nilai 200 mg/dL, bila nilai kolesterolnya diantara 200-239 mg/dL maka nilai ini sudah masuk pada ambang batas tinggi. Sedangkan untuk kolesterol tinggi maka nilai kolesterolnya sudah melebihi dari 240 mg/dL.

Kolesterol adalah lemak yang dibutuhkan untuk tubuh anda dan termasuk dalam semua sel anda. Kolesterol digunakan ketika kita perlu memproduksi hormon dan vitamin D dan membantu mengangkut lemak di sekitar darah – jika terlalu banyak kolesterol yang beredar, itu tidak baik untuk sirkulasi anda.

Karena itu, anda harus selalu mengincar kadar kolesterol normal dalam tubuh. Di sini, baik diet dan olahraga dapat membantu anda mempertahankan kadar kolesterol yang wajar, dalam lingkungan yang aman.

Apakah Kolesterol?

Kolesterol sebenarnya ada beberapa hal, dan itulah mengapa kita mungkin sedikit bingung tentang cara itu disebut. Pertama, kolesterol lemak yang disertakan sebagai sebuah blok bangunan di semua sel, dan dapat dikonversi ke zat-zat penting seperti hormon seks dan vitamin D.

Dua pertiga dari kolesterol yang kita butuhkan menghasilkan tubuh itu sendiri, dan sisanya berasal dari makanan. Jadi, di satu sisi, kolesterol sangat penting.
Di sisi lain, istilah kolesterol juga digunakan untuk beberapa zat dalam darah yang membawa lemak ke seluruh tubuh kita.

Lemak adalah zat penting untuk menghasilkan energi ketika kita perlu bekerja. Lemak masuk melalui makanan dan harus diserap ke dalam usus kitatetapi harus diangkut di sekitar darah ke tempat-tempat di mana itu dibakar atau disimpan untuk digunakan nanti.

Karena darah sebagian besar terdiri dari air, dapat dipahami bahwa itu adalah masalah untuk mengangkut lemak dalam darah, dan karena itu lemak harus “dibungkus” dalam partikel kecil kolesterol dan protein, di mana lemak disimpan di dalamnya. Sedikit seperti minyak yang diemulsi oleh sabun saat mencuci piring yang berminyak.

Partikel-partikel ini disebut lipoprotein dan dengan demikian adalah tempat lain di mana kolesterol memiliki fungsi yang diperlukan dalam tubuh, tetapi lipoprotein yang juga sering disebut “kolesterol” atau “kolesterol darah” tidak baik tanpa syarat jika ada terlalu banyak dan terutama dari jenis yang salah.

Jenis-Jenis Kolesterol

Secara umum, kolesterol atau lipoprotein dapat dibagi menjadi tiga jenis sesuai dengan fungsinya.

Baca juga:  Asam Urat Akut

Kolesterol HDL

Kolesterol HDL – adalah sisi lain dari medali, yang disebut “transportasi kolesterol terbalik”. Partikel-partikel HDL sangat kecil sehingga mereka dapat “merembes” melalui sel-sel dinding pembuluh darah dan keluar dari sisi lain, dan kemudian mengembalikannya ke hati.

Hal yang menarik adalah bahwa kolesterol HDL dalam perjalanannya melalui pembuluh darah dapat melarutkan sejumlah deposit yang kita sebut atherosclerosis, tetapi yang lebih baik disebut arteriosclerosis. Ada hubungan terbalik antara VLDL dan kolesterol HDL, jadi menurunkan VLDL adalah sangat normal untuk kolesterol HDL naik. Jadi pasti ada banyak kolesterol HDL karena melindungi sirkuit.

Kolesterol VLDL

Kolesterol VLDL adalah partikel besar yang terutama membawa lemak . Jumlah kadar kolesterol VLDL berfluktuasi agak, tetapi jika ada terlalu banyak terlalu lama dan anda pada saat yang sama sedikit kelebihan berat badan dan mungkin memiliki tekanan darah rendah dan kecenderungan diabetes, risiko masalah peredaran darah sedikit meningkat.

Seringkali diet dan suplemen minyak ikan dapat menurunkan jumlah kolesterol VLDL. Harus disebutkan bahwa jika anda minum terlalu banyak alkohol, jumlah lemak dalam darah meningkat – dan berkurang lagi ketika anda mengurangi konsumsi.

Kolesterol LDL

Kolesterol LDL – Partikel Lebih Kecil Yang Dibawa Khususnya Kolesterol L DL Kolesterol – Lipoprotein ini dijuluki kolesterol “timbal” karena terutama karena tingginya kadar LDL sehingga risiko masalah peredaran darah meningkat. Karena itu, banyak obat yang ditargetkan untuk mencegah pembentukan LDL atau menurunkan jumlah dalam darah.

Banyak Faktor Resiko

Kandungan kolesterol dalam darah hanyalah satu di antara beberapa, yang tentu saja semua harus dipertimbangkan dalam menilai risiko penyakit peredaran darah. Usia dan jenis kelamin adalah dua faktor penting yang sayangnya tidak dapat diatasi.

Di sisi lain, anda dapat menghindari merokok, mengubah pola makan, dan aktif secara fisik yang merupakan tiga faktor penting. Terakhir, ada tekanan darah dan kadar kolesterol yang sering terpengaruh jika anda menurunkan berat badan dan pada saat yang sama berolahraga lebih banyak olahraga. Tetapi dalam beberapa kasus, disarankan untuk mengobati faktor-faktor risiko ini secara medis.

Semoga bermanfaat.

More in Kesehatan
Cara Diet Penurun Kolesterol
Close