TSA menghadirkan teknologi pengenalan wajah ke bandara-bandara besar

Administrasi Keamanan Transportasi, atau TSA, akhirnya akan melebarkan sayapnya untuk mengintegrasikan biometrik ke dalam pemeriksaan keamanan bandara. Jika laporan dapat dipercaya, mencocokkan wajah seorang pelancong dengan foto KTP bisa berarti bahwa teknologi biometrik pintar sedang bekerja. Program percontohan akan diuji di bandara seperti Denver, Dallas, Fort-Worth, Las Vegas dan Atlanta.

Program TSA ini sedang dalam tahap pengujian tetapi telah menerima banyak kendala. Biometrik telah ramai di samping industri perjalanan selama beberapa waktu. Saat ini, sebagian besar pelancong sudah terbiasa dengan cara kerja berbagai hal. Perlu diingat bahwa biometrik sangat aman dalam hal verifikasi identitas. Banyak pekerjaan sedang dilakukan untuk menggunakan hal yang sama untuk penurunan bagasi, keamanan gerbang, dan check-in.

Mengerti apa artinya itu?

Tujuan utamanya adalah penggunaan biometrik untuk mengoptimalkan pengalaman penumpang secara keseluruhan dan untuk mematuhi protokol keamanan. Ketika biometrik wajah digunakan di tempat yang tepat, para pelancong dapat lupa menunjukkan identitas mereka di setiap pos pemeriksaan.

Beberapa tanggal berbicara

Nick Careen, Wakil Presiden IATA, berkata: “Penumpang telah berbicara dan menginginkan teknologi bekerja lebih keras sehingga mereka menghabiskan lebih sedikit waktu untuk check-in atau menunggu dalam antrean. Sebelum lalu lintas meningkat, kami memiliki jendela untuk memastikan kelancaran kembali ke perjalanan pasca-pandemi dan memberikan peningkatan efisiensi jangka panjang bagi penumpang, maskapai penerbangan, bandara, dan pemerintah.”

Pada tahun 2021, Asosiasi Transportasi Udara Internasional atau Survei Penumpang Global IATA menemukan bahwa sekitar 73 persen penumpang bersedia membagikan data biometrik mereka untuk meningkatkan proses bandara. Perhatian utama adalah perlindungan data dan kekhawatiran terkait dengan pelanggaran data. 52 persen penumpang mengatakan bahwa mereka membutuhkan kejelasan tentang bagaimana data mereka akan dibagikan dan diproses di awal.

Menanggapi langkah TSA untuk memindai wajah di pos pemeriksaan, Brittany Bowens, seorang penumpang, mengatakan: “Saya pikir itu ide yang bagus. Saya benar-benar paham teknologi.”

Albert Fox Cahn, bagian dari organisasi nirlaba yang disebut Proyek Pengawasan Teknologi Keamanan, mengatakan inisiatif TSA ini bisa menjadi penggunaan data wajah federal terbesar. Namun, dia juga menunjukkan bahwa mungkin ada peningkatan pengawasan dan gangguan privasi jika gangguan algoritme terjadi.

Menyimpulkan

Di sisi lain, Anda harus mencatat bahwa TS menekankan komitmen untuk melindungi privasi penumpang dan perlindungan data dari serangan dunia maya. Ini sebagai tanggapan atas sekitar 20 pemerintah daerah dan negara bagian yang memperkenalkan pembatasan penggunaan teknologi wajah.

Gagasan di balik inisiatif percontohan TSA adalah Anda tidak perlu lagi menunjukkan ID ini di bandara. Dengan biometrik menunggu untuk lepas landas, ini bisa menjadi langkah kecil ke arah yang benar!